Gaya Main Man United Dikritik, Mourinho Tak Ambil Pusing

Gaya Main Man United Dikritik, Mourinho Tak Ambil Pusing

Kemenangan Manchester United atas Ajax Amsterdam di final Liga Europa membuahkan kritik soal gaya bermain mereka pada laga di Friend Arena, Rabu (24/5/2017) waktu setempat.

Dua gol Setan Merah masing-masing dicetak Paul Pogba dan Henrikh Mkhitaryan. Namun, pihak Ajax menganggap permainan Man United monoton.

Pelatih Ajax, Peter Bosz, misalnya, menyebut bahwa laga final antara kedua tim monoton. Tim wakil Liga Belanda tersebut hanya sanggup menciptakan tiga peluang tepat sasaran dari 17 upaya di depan gawang United.

Man United pun hanya membuat empat peluang jitu dari tujuh percobaan dan dua di antaranya berhasil menjadi gol.

Mourinho tidak ambil pusing. Menurut dia, Man United sudah melakukan strategi yang tepat untuk menang.

“Kami bermain cerdas dan nyaman serta lebih kuat dibanding Ajax. Banyak yang suka bermain indah di sepak bola, tetapi sosok-sosok bak penyair itu tidak banyak memenangi titel,” kata Mourinho.

Pelatih asal Portugal itu pun menilai timnya sangat layak menang karena sudah membendung permainan Ajax yang diakuinya lebih baik.

“Kami tahu kelebihan dan kekurangan Ajax karena itu Man United mencoba membendung kelebihan mereka serta mengeksploitasi kelemahan mereka. Man United melakukan itu sejak menit pertama dan karenanya berhak menang,” tutur Mourinho.

Bukan satu kali ini Mourinho dan Man United mendapat kritik serupa. Lawan mereka di semifinal Liga Europa, Celta Vigo, juga punya komplain sama.

Iago Aspas, pilar Celta, menganggap timnya layak menang karena lebih tampil lebih baik pada dua leg semifinal. Nyatanya, Man United yang lolos ke babak final. (Lariza Oky Adisty)

Leave a comment

Your email address will not be published.


*